Apa itu skala pengukuran? Menurut (socialresearchmethods.net) skala pengukuran itu adalah hubungan antara nilai-nilai yang diberikan atas atribut yang ada pada sebuah variabel. Mungkin dari definisi di atas saja belum cukup untuk menjelaskannya, jadi kita langsung lompat saja ke penjelasan rincinya.

Penjelasan berikutnya akan berdasarkan tabel di atas. Pada kolom paling kiri terdapat dua tipe data yakni data kategorik dan data numerik. Penjelasannya mudah saja, data kategorik itu adalah data yang sifatnya hanya dapat dibedakan dan dapat diurutkan. Walaupun berbentuk angka, semua operasi matematika (penjumlahan, pengurangan dsb) tidak dapat dilakukan. Sedangkan data numerik merupakan data yang angka-angkanya dapat dilakukan operasi matematika dan hasilnya memiliki makna.

Untuk skala pengukurannya terletak pada kolom kedua, penjelasan rinci untuk ke empat skala pengukuran sebagai berikut:


Skala Nominal

Skala nominal merupakan skala pengukuran yang ciri-cirinya hanya dapat dibedakan dan tidak ada derajat yang lebih tinggi maupun lebih rendah. Misalnya gender (pria dan wanita), warna baju ( merah, kuning, hijau). Untuk mengingatnya cukup dengan tanda = dan ≠, artinya hanya sama atau tidak sama.


Skala Ordinal

Skala ordinal merupakan skala pengukuran yang ciri-cirinya dapat dibedakan dan juga dapat diurutkan, namun untuk skala pengukuran ini tidak dapat dijalankan operasi matematika seperti penjumlahan, pengurangan dsb. Misalnya ranking di kelas dan ukuran baju (S,M,L,XL), tanda operasi matematika nya yakni < atau >.


Skala Interval

Skala interval merupakan skala pengukuran yang mudah dikenali yakni dengan ciri tidak adanya nol mutlak, artinya walaupun ada angka nol-nya itu tidak berarti kosong atau tidak ada, karena memang angka nol itu hanya merupakan kesepakatan. Selain itu, nilai-nilainya tidak dapat dibandingkan. Contohnya Temperatur, nol derajat celcius tidak berarti tidak ada panas dan suhu 100 derajat celcius tidak berarti dua kali lebih panas dibandingkan dengan suhu 50 derajat celcius. Operasi matematikanya adalah hanya sampai + dan -.
interval


Skala Rasio

Skala rasio merupakan skala yang paling sering kita temui dan gunakan, adanya angka nol mutlak dan nilainya dapat dibandingkan adalah ciri utama dari skala rasio ini. Beberapa contoh dari skala rasio adalah jumlah pasien yang berkunjung ke rumah sakit dan jarak tempuh dari sebuah kendaraan. Operasi matematika nya bisa semua,,, termasuk x (kali) dan : (bagi)

Mudah-mudahan penjelasannya bikin ngerti ya… klo blm ngerti tanya aja… 🙂


Sources :

https://datatalker.wordpress.com/2013/02/27/jenis-jenis-data-penting-nih/


0 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *